Sunday, February 1, 2015

Detik Terindah

Detik Terindah
By:"Damya Hanna"
Published on 101-01-01 by Alaf 21

ALYA gelisah. Sejak tadi dia mencari kotak parkir kosong namun, masih belum ditemui. Rasanya, sudah tiga kali keretanya berkeliaran di sekitar jalan raya berhampiran dengan kawasan komersial yang terdiri daripada bangunan lima tingkat itu, tetapi pencariannya hampa. “Alamak, janganlah aku terlambat!” Dia tiba-tiba membebel sambil mengerling jam tangan. Dia mendapati jarum hampir menuju ke angka 9.00 pagi. Lagi sepuluh minit temu janjinya akan berlangsung. Dia terus jadi gelisah bila memikirkan yang dia akan kelewatan. Tak pasal-pasal dia dicop sebagai orang yang tidak menepati masa. Padahal selama ini dia begitu pantang dengan orang begitu. Namun, dia bukan sengaja mahu bertemu klien dalam keadaan yang lewat dan tergesa-gesa.

This Book was ranked 2 by Google Books for keyword bedak.